Khilafah Solusi Prostitusi

Tak bisa dipungkiri, gencarnya pemberitaan terkait aksi prostitusi yang angkanya semakin meningkat serta penutupan prostitusi di Kota Surabaya tentu memberikan efek tersendiri di beberapa daerah. Termasuk di Kota Banjarbaru. Kali ini, Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) ambil suara guna memaparkan solusi penangan tersebut di Kota Banjarbaru. Tersebab di Banjarbaru prostitusi cukup marak terjadi di wilayah Pembatuan.

Ketua HTI Banjarbaru Ustaz Natsir memaparkan, Pemko sudah berupaya melakukan sejumlah langkah dalam sebelas tahun terakhir.

“Termasuk pemberdayaan Pekerja Seks Komersial (PSK). Tetapi yang terjadi, angkanya malah bertambah di titi yang lain seperti semakin maraknya tempat hiburanm berjenis Karaoke dan tempat hiburan sejenis lainnya,” katanya.

Menurutnya, penutupan lokalisasi dan tempat karaoke serta salon plus-plus yang ada di Banjarbaru menjadi salah satu faktor utama mengurangi angka prostitusi termaksud.

“Guna pencegahan, di dalam Islam diberikan lima jalur yang harus ditegakkan. Yakni penegakan sanski kepada pelaku sebagaimana dalam syariat islam, penyediaan lapangan kerja pasca penutupan, edukasi, pembinaan psikologi termasuk bidang akhlak dalam lingkungan bersosial, dan pemahaman dalam ranah politik. Sebab tak bisa dipungkiri, ketetapan UU yang mengatur bisnis tersebut tergantung para pembuat peraturan dan UU di dalam badan pemerintahan,” bebernya.

Ia berharapan pemerintah bijak dalam memerangi segala bentuk kemaksiatan yang menjadi alasan diturunkannya bala musibah di wilayah yang marak akan kemaksiatan.

“Semua negara membutuhkan penerapan hukum syariat Islam secara sempurna yakni bentuk Khilafah Islamiyah. Itu kuncinya,” pungkasnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: